Indonesia Statistics

Indonesia
25,773
Confirmed
Updated on 31/05/2020 12:30 am
Indonesia
7,015
Recovered
Updated on 31/05/2020 12:30 am
Indonesia
1,573
Deaths
Updated on 31/05/2020 12:30 am

Indonesia Statistics

Indonesia
25,773
Confirmed
Updated on 31/05/2020 12:30 am
Indonesia
7,015
Recovered
Updated on 31/05/2020 12:30 am
Indonesia
1,573
Deaths
Updated on 31/05/2020 12:30 am

Mukjizat Al-Qur’an | Ayat-ayat Tentang Embrio Manusia

Kenapa Manusia Sering Ditimpa Masalah dalam Hidupnya? | Dr. Zakir Naik Menjawab

Seorang gadis ateis asal Jepang bertanya kepada Dr. Zakir tentang kenapa Tuhan memberikan kesulitan-kesulitan hidup kepada manusia di dunia ini? Lalu bagaimana pandangan seorang...

Pandangan Dr. Zakir Naik Tentang Charles Darwin dan Teori Evolusi

Seorang mahasiswa Jepang bernama Takuya Nishikawa, berumur 20 tahun, dan berasal dari Tokyo, bertanya kepada Dr. Zakir Naik tentang apakah manusia benar-benar berevolusi dari...

Pandangan Dr. Zakir Naik Tentang Konfusianisme

Seorang pemuda Korea yang bekerja pada biro perjalanan bertanya kepada Dr. Zakir Naik. Nama pemuda Korea itu adalah Kim. Sebagai seorang penganut Konfusianisme, dia...

Dr. Zakir Naik Jelaskan Mengapa Daging Babi Haram Pada Dokter Jepang

Seorang gadis asal Jepang bernama Mamoko Suzuki yang berprofesi sebagai dokter bertanya kepada Dr. Zakir Naik mengenai alasan dibalik pengharaman daging babi dan meminta...

Apakah Kisah Isra’ Mi’raj Hanya Dongeng Belaka? Dr. Zakir Naik Menjawab

Pada ceramah Dr. Zakir Naik di Tokyo pada bulan Oktober 2015, seorang wanita Jepang ateis bernama Yoko dengan berani mengatakan bahwa Nabi Muhammad shalallahu...

Al-Qur’an adalah firman Tuhan yang tak pernah berubah semenjak kitab ini diwahyukan 1.400 tahun yang lalu. Ketika kita mengklaim bahwa Al-Qur’an adalah firman Tuhan, tentu kita harus bisa membuktikannya.  Jadi mari kita buktikan bahwa Al-Qur’an memang merupakan firman Tuhan. Pada surat Al-Mu’minuun, ayat 12-14, Tuhan berfirman dengan detil tentang proses penciptaan manusia. Dimulai dengan ayat:

“Kemudian Kami jadikan saripati itu air mani (yang disimpan) dalam tempat yang kokoh (rahim).  Kemudian air mani itu Kami jadikan “alaqah.” Lalu “alaqah” itu Kami jadikan segumpal daging, dan segumpal daging itu Kami jadikan tulang belulang, lalu tulang belulang itu Kami bungkus dengan daging. Kemudian Kami jadikan dia makhluk yang (berbentuk) lain.”

Berabad-abad kemudian setelah diwahyukan, yakni di abad ke-21, baru diketahui bahwa ayat ini dengan jelas menjabarkan proses penciptaan manusia dengan benar dalam urutan yang kronologis. Meski begitu, apa yang harus kita perhatikan adalah tahap kedua, yang merupakan perkembangan embrio. Kata spesifik yang digunakan untuk mendeskripsikan embrio dalam ayat ini adalah kata “alaqah.” Kata alaqah ketika diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia bisa berarti 3 hal:
1. gumpalan darah,
2. yang menggantung (bergantung pada sesuatu),
3. lintah.

Kenapa kata ini yang digunakan dan apa hubungannya dengan perkembangan embrio manusia?

Pada perkembangan embrio minggu ketiga, jantung yang bersekat terhubung dengan pembuluh darah untuk membentuk sebuah sistem kardiovaskular utama. Pada hari ke-21, darah mengalir dan jantung mulai berdetak.

Hal pertama yang kita pikirkan ketika mendengar kata “yang menggantung” adalah tali pusar. Tapi tali pusar terasa tidak tepat karena embrio belum terbentuk secara sempurna dalam fase ini. Baru pada zaman sekarang kita tahu bahwa tali pusar dibentuk dari batang penghubung, dan batang penghubung telah terbentuk pada saat embrio mulai terbentuk.
Batang penghubung embrio dijelaskan oleh John Allan sebagai objek “untuk menggantungkan embrio yang berkembang dalam extra embryonic coelom.” Jadi sebuah embrio menggantung dan menyerupai gumpalan darah.

Gambaran embrio manusia di dalam Al-Qur’an tidak dapat diketahui berdasarkan ilmu pengetahuan pada abad ke-7. Satu-satunya kesimpulan yang masuk akal adalah penjelasan ini diwahyukan dari Tuhan kepada Muhammad.

“Kami akan memperlihatkan kepada mereka tanda-tanda (kekuasaan) Kami di segala wilayah bumi dan pada diri mereka sendiri, hingga jelas bagi mereka bahwa Al Quraan itu adalah benar.”
(Quran 41:53)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Baiat Umum dan Pengelolaan Urusan-urusan dalam Negeri

Baiat Umum Setelah pembaiatan terbatas kepada Abu Bakar Ash-Shiddiq di Saqifah Bani Sa’idah, maka pada hari berikutnya Umar bin Al-Khathab...

Jihad Abu Bakar Ash-Shiddiq untuk Membungkam Gerakan Kemurtadan

Definisi Murtad Secara Terminologi dan Beberapa Ayat yang Melarang dan Memperingatkan Terhadap Perbuatan Murtad Pengertian murtad secara terminologi

Hijrah Abu Bakar Ash-Shiddiq ke Madinah Bersama Rasulullah

Kaum kafir Quraisy begitu keras dalam melancarkan teror, intimidasi, dan penindasan terhadap kaum muslimin. Maka, di antara mereka ada yang hijrah ke tanah Habasyah...

Artikel Terkait

Penaklukan Irak

Strategi Abu Bakar Ash-Shiddiq dalam Penaklukan Irak Tidak berselang lama setelah selesai perang terhadap orang-orang yang murtad dan...

Kehidupan Umar dan Masanya

Sesungguhnya pembicaraan tentang kehidupan Umar dan masanya lebih luas untuk dikaji dalam satu disertasi, terlebih dalam sub kajian dalam pasal pengantar seperti...

Pelajaran, Kesimpulan, dan Faidah dari Perang Menumpas Orang-orang Murtad

Terwujudnya Syarat-syarat Kejayaan Umat, Sebab-sebabnya, Pengaruh Syariat Allah dan Sifat-sifat Mujahidin a. Terwujudnya Syarat-syarat Kejayaan Umat